The Anthem

A good music will play the moments, pause the memories, stop the pain, and rewind the happines..

Sepenuhnya gua yakin dan percaya, bahwa sejatinya semua orang yang hidup di dunia engga akan bisa lepas dari yang namanya musik. Seberat apapun masalah yang kita hadapi, sepelik apapun persoalan yang menjadi onak dalam diri, semuanya akan terasa hilang seketika dan lenyap begitu saja saat musik menggema.

Gua sendiri termasuk yang rada rajin buat urusan dengerin musik. Secara rutin setiap kali gua punya waktu luang (yang artinya setiap hari, setiap waktu), gua bakal cari tau apa yang lagi happening, lagu apaan yang lagi booming.

Untuk urusan genre dan jenis musik sih, gua ngerasanya engga punya kriteria khusus. Cukup yang enak didenger di telinga gua, vokalisnya cewek, rambutnya panjang, belum berumur 25 dan warga negara Indonesia (Masnya, mau cari pegawai?)

Becanda, lah.

Tapi kalo soal playlist, gua rada pemilih. Apalagi ketika momentnya memerlukan suasana syahdu yang bikin tenang. Ya persis kayak waktu gua nulis postingan ini. Gua lebih memilih lagu-lagu jadul yang rada lawas atau bahkan tua beneran dibandingkan dengerin musik-musik up beat a la anak muda jaman sekarang. Apalagi biasanya gua baru punya waktu buat pegang laptop di jam-jam mendekati tengah malam. Dan bokap gua bukan tipe yang ikut seneng kalo anaknya seneng denger lagu dengan volume kenceng. Biasanya cuma perlu beberapa menit sampe akhirnya ada SMS masuk dari bokap yang isinya cuma “berisik.” atau “kecilin, udah malem“. Jadi untuk mensiasati kejadian begitu, gua pilih playlist yang kira-kira doi seneng juga. Gua ajak rombongan artis jaman perang semisal Tetty Kadi, Achmad Albar, Ernie Djohan dan Vonny Sumilang masuk playlist dan berdendang bersama.

Jadi serba salah kan. Mau marah, tapi enak. Gimana dong.

Buat gua sih, selera musik gua terbentuk secara perlahan seiring dengan perjalanan hidup dan segala pengalaman di setiap ceritanya. Pernah ada masanya gua hobi lagu-lagu punk rock, emo dan british pop waktu masih duduk di bangku SMP dulu. Atau masa-masa gua gemar dengerin dan ngapalin lirik lagu-lagu hip hop demi keperluan ngeband jaman gua masih SMA, atau bahkan waktu gua hobi dengerin lagu jedag-jedug biar berasa clubbing di kamar kostan semasa gua kuliah. Hingga akhirnya gua memantapkan diri untuk percaya, bahwa lagu-lagu lawas emang punya aura tersendiri setiap kali gua dengerin. Enak buat didenger, engga ribet sama melodi-melodi apaan tau, dan yang paling penting, selalu menyenangkan buat dinyanyiin.

God, It feels good, and i feel old!

JKMLN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s