The Pain and Gain

Pada awalnya gua juga engga pernah ngebayangin gua bakalan bersedia buat keringetan angkat beban atau lari di tempat lima-belas-menitan. Gua yang semenjak jaman SMA dulu paling males buat keringetan bener-bener ngejauhin yang namanya berolah raga. Jangankan main bola, bahkan diem di rumah pun gua cuma mau ngerjain hal-hal yang engga pake banyak tenaga.

Dulu, gua ngerasa jijik sendiri kalo misalkan kemeja seragam sekolah gua jadi lepek gara-gara keringetan. Kalo udah lepek begitu, biasanya mau deketin lawan jenis pun udah malu duluan. Masa aja nanti dia bilang cowok ganteng kok baunya kampungan. Meskipun pernah sekali-atau-dua-kali gua ikutan turnamen sepak bola waktu kelas tiga dulu, itu cuma sekedar penghibur. Hasilnya pun cuma juara ketiga aja. Biasa. (*PLAK)

Dan engga terasa udah hampir genap satu bulan ini gua rutin ngegym. Aneh? Pasti.

Beberapa temen gua yang tau gua punya hobi baru langsung ngasih komentar macem-macem. Secara keseluruhan mereka berusaha bilang kalo ngegym itu identik dengan badan segede gaban yang engga beda sama kuli bangunan.

Gua tau kalian pasti setuju kalo gua bilang, pada dasarnya manusia itu dilahirkan dalam kondisi yang sama. Seonggok daging dan tulang-belulang. Engga akan pernah ada ada yang beda. Kecuali kalian percaya bahwa nenek moyang kalian adalah pohon tebu dan kalian adalah jelmaannya, ya silahkan aja.

Dan yang bikin tiap orang berbeda dan punya makna itu adalah kemauan untuk ngebentuk dirinya. Entah itu mau ngebentuk badan, atau mau ngebentuk pikiran. Karena jalannya pun enggak akan sealiran.

Buat mereka yang mau ngebentuk pikiran, mungkin mereka bakalan belajar dengan giat, mati-matian sambil begadang lima hari lima malam tanpa makan. Kemudian ketiduran pas dateng waktunya buat Ujian.

Buat mereka yang mau ngebentuk badan, mungkin salah satu jalannya ya dengan rutin berolah-raga.

Tapi yang pasti, pilihan gua buat rajin ngegym dan punya angan-angan buat ngebentuk badan bukan buat nunjukin sama yang lain kalo gua punya badan dan tenaga yang lebih besar, artinya gua lebih baik dari mereka. Bukan itu alesannya.

Gua mau jadi orang yang lebih baik dari yang gua kemarin.

Dari Jaka yang hobi main game ditemenin kopi sambil begadang sampe pagi, jadi Jaka yang setiap malem pulang kecapean dan langsung tidur sampe besok pagi. Karena gua udah ngerasain hasil positifnya. Dari mulai jadwal istirahat yang lebih teratur, mood yang lebih enak buat ngejalanin kegiatan seharian, sampe urusan nafsu entah itu soal makan daging ayam ataupun daging orang. :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s