The Ex-Boyfriend

Tanpa ada maksud sedikitpun buat curhat atau mengumbar cerita yang meninggalkan bekas luka di dalam dada.

Sekali lagi, gua harus mengalami yang namanya perpisahan. Kali ini bukan sama temen sekostan, atau temen seangkatan yang udah terlanjur lulus kuliah duluan. Kali ini, seperti yang udah-udah beberapa tahun kemarin, gua diputusin sama pacar.

Gua engga perlu cerita apa aja yang jadi alesan kenapa gua dan dia yang harus putus lagi dan merelakan hubungan yang udah gua jalanin sembilan tahun belakangan ini hilang begitu aja dan engga ada lagi kesempatan yang tersisa. Buat gua, mungkin emang bukan dia orangnya. Gua harus belajar ikhlas, apalagi gua ngerasa pernah ngelewatin yang lebih dahsyat dari ini. Kali ini gua ngerasa lebih siap karena emang udah kepikiran sebelumnya.

Aneh, tapi gua dan dia emang udah janjian. Begitu gua pindah ke rumah, berarti hubungan ini selesai.

Cuma ada satu hal yang gua engga habis pikir, kenapa setiap kali dia udah engga lagi sendirian dan jadian sama orang lain, gua selalu termasuk dalam salah satu masalah buat hubungan mereka. Keberadaan gua dianggap sebagai sebuah alasan yang bisa memicu pasangan itu buat bertengkar hebat lalu marahan. Dan ini yang ketiga kalinya.

Dari segi tampilan, gua yakin dan kalian harus setuju kalo gua emang jauh lebih mendingan dari kalian, wahai para pecinta mantan gua. Mungkin kalian emang lebih dulu punya pekerjaan, tapi kaca engga pernah bisa membohongi pandangan. Mungkin itu yang akhirnya bikin kalian yakin bahwa gua pantes buat dianggap sebagai sebuah ancaman buat kelangsungan hubungan kalian. Ya kan?

Tapi sebelum kalian terbakar api cemburu dan kehilangan pikiran lebih jauh. Kasih gua waktu buat ngejelasin semuanya.

Menurut gua, satu-satunya pihak yang paling pantes buat disalahkan dan bertanggung jawab buat semua ini adalah si mantan gua. Kenapa dia harus tetep deket sama gua ketika kalianlah yang dianggap sebagai pacarnya. Meskipun menurut gua, pacaran engga seharusnya membatasi pergaulan, jadi buka lagi otak kalian biar bisa berpikir lebih terbuka dan engga terus-terusan kampungan.

Gua mungkin berbeda sama kalian.

Gua suka begadang dan minum kopi sambil main game sampe ketiduran. Mungkin kalian lebih suka tidur jam sembilan trus bangun pagi dan ngebantu beresin rumah atau cuma ngangkatin jemuran.

Gua engga suka dan engga pernah suka olah raga. Mungkin kalian adalah salah satu dari segerombolan penggila tim sepak bola kampungan yang lebih seneng tawuran.

Tapi ada satu hal yang sama antara gua dan kalian. Selera dalam memilih pasangan yang akhirnya menempatkan kalian sebagai pengganti gua dihatinya.

Gua engga perlu tau kenapa dia lebih memilih elu, tapi gua rasa kalian perlu tau. Gua bukan musuh dan kalian engga perlu anggap gua musuh. Rasa muak yang mungkin mampir tiap kali denger cerita soal gua dan pacar kalian itu engga jauh berbeda dengan rasa eneg yang gua rasain buat si mantan tiap kali gua inget soal dia.

Bahkan gua bener-bener beryukur gua bisa bebas dan masih dikasih nikmat buat ngerasain hidup yang lebih menyenangkan sampe hari ini setelah semua pengalaman penuh luka dan sakit hati lewat kelakuannya yang egois dan cenderung engga tau diri.

Anggap aja gua temen kalian. Temen deket yang terlanjur udah tau duluan.

Kalo suatu saat kalian butuh bantuan seputar kelakuan mantan gua yang bikin kalian engga bisa tidur siang, tanya ke gua. Engga usah malu atau sungkan. Oke?

Enjoy my ex!JKMLN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s