Keras!

Buat gua yang hidup dan tinggal di lingkungan kostan dan bersosialisasi dengan berbagai macam manusia di dalamnya, mungkin bakalan banyak pelajaran yang bisa gua ambil dari tiap obrolan bareng mereka yang gua temuin.

Ga usah jauh-jauh, dari tetangga kamar, gua akhirnya tau kalo istilah “masih banyak yang kondisinya lebih parah dari kita” itu bukan bualan semata. Selama ini gua selalu ngerasa kalo kondisi gua ini pantes buat dibilang memprihatinkan dan butuh perhatian lebih. Kondisi ekonomi yang selalu kocar-kacir tiap bulan sebenernya buah dari belanja-belanja dan jajan yang kelewat sering. Tapi gua ngerasa kalo gua pantes buat dapetin lebih.

Sampe akhirnya tetangga gua cerita, betapa kerasnya hidup di dunia. Dia masih kuliah, tapi enggak dikasih yang namanya bayaran kuliah. Dia cuma dapet uang makan bulanan yang nominalnya cuma sebagian kecil dari uang yang biasa gua habiskan tiap bulan. Selebihnya, buat tetap bertahan hidup biasanya dia minta bantuan ke sodara-sodara yang kebetulan emang ada di Bandung. Tapi bukan dalam bentuk uang, biasanya beras atau mie. Engga beda sama pengungsi. Dan dia harus memutar otak susah payah biar bisa bayar kuliah. Keras!

Dan seketika itu juga gua ngerasa malu.

Malu karena selama ini gua belum bisa punya penghasilan sendiri, dan malu karna gua sadar, selama ini gua engga bisa bersyukur dengan apa yang udah gua dapet. Gua enggak sadar kalo banyak yang engga seberuntung gua.

Semoga mulai saat ini gua bisa jadi orang yang lebih menghargai dan bisa bersyukur buat apa yang gua punya sekarang.

JKMLN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s