The Comfort Zone

Sebenernya berat banget buat gua harus ninggalin kostan dan balik lagi menghabiskan “masa nganggur” di rumah. Seminggu belakangan ini gua bener-bener menikmati indahnya hidup jadi anak kostan. Sebenernya kostan gua enggak terlalu istimewa. Bangunan tua yang siap runtuh kapan aja, tapi gua selalu aja betah buat berlama-lama ada di sana.

Pertama, mungkin karena suasananya yang lebih adem. Bukan cuma udaranya yang lebih sejuk, tapi karena pikiran gua juga enggak banyak “beraktifitas” selama ada di kostan. Dari pagi sampe pagi lagi, kerjaan gua cuma duduk di depan komputer. Entah baca, main game atau cuma dengerin lagu.

Yang kedua, karena di kostan ini ada pacar. Orang yang gua yakin bisa gua andelin kapan aja gua butuh. Sebenernya udah beberapa hari belakangan ini hidup gua “bergantung” sama dia. Makanya sekarang gua kepikiran buat pulang. Karena kondisinya emang udah enggak memungkinkan.

Kalo biasanya di rumah gua cuma diem aja nungguin malem kayak orang lagi puasa, di kostan gua punya segudang cerita, acara dan rencana yang mungkin enggak selalu kejadian. Mungkin ini salah satu faktor yang bikin gua menghilang dari peredaran. Gua yang biasanya rajin twitteran, tiba-tiba hilang ditelan bumi.

Mungkin ini yang mereka maksud dengan zona nyaman. Tempat yang andai aja bisa gua tinggalin selamanya, dengan kondisi yang selalu sama. Meskipun kadang gua sadar, yang kayak begini gak akan bertahan selamanya. Bakal ada waktunya mereka pergi. Bakal dateng saatnya nanti, gak ada siapa-siapa lagi di sini.

Selama hari itu belum dateng, biar gua puas-puasin dulu semua ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s