Spoiler Alert: Granton & Elite Group

Tanpa sedikit pun bermaksud menghina, gua cuma mau berbagi dan melengkapi cerita. Buat temen-temen yang mungkin pernah mengalami hal yang sama, dan buat mereka yang belum kena, supaya bisa jadi pelajaran ke depannya.

Kemarin sore, gua dapet panggilan interview kerja lewat telpon. Suara ibu-ibu yang di seberang sana mengaku namanya Gilang, dari Optimo Promosi. Waktu gua tanya posisi apa yang gua apply, dia bilang “Crew Event”. Oh iya, gua emang pernah ngapply ke sana buat posisi tersebut. Akhirnya gua sepakat buat dateng interview kerja keesokan harinya. Ditunggu dari jam 11.00 sampe jam 14.00 siang. Lokasinya di Wisma Kosgoro, Thamrin, Jakarta.

Akhirnya pagi ini gua modal nekat. Pergi dari rumah bawa motor dan cuma bermodal sok tahu aja. Asal kalian tahu, gua belum pernah bawa motor ke Jakarta sebelumnya. Terakhir gua bawa motor waktu awal-awal kuliah. Gua ke Pasar Taman Puring bareng temen, dan pulangnya bisa nembus ke Lebak Bulus. Padahal rencana awalnya, gua berdua mau ke Blok M. Karena terlanjur jauh dan enggak tau lagi mesti kemana, akhirnya temen gua setuju buat belanja baju di Pondok Indah Mall aja.

Balik lagi soal interview kerja. Diluar perkiraan, ternyata gua sampe di lokasi lebih cepat dari jadwal. Jam 9.30 gua udah di lokasi. Untuk pertama kalinya, gua tau rasanya muterin Bundaran HI pake motor, kalo biasanya gua cuma liat dari tv pas ada yang demonstrasi, kali ini gua liat langsung! (*mental kampungnya keluar).

Jam 10. Gua mulai ambil lift buat naik le lantai 4. Tulisan di papan resepsionis bilang kalo lantai 4 itu PT. Elite Advertising Indonesia, gua udah mulai curiga. Karena perusahaan yang gua apply kemarin itu PT. Optimo Promosi. Setelah gua sampe di depan pintunya, JEGER!! Terpapang jelas dan besar, tulisan Granton dan Elite Group.

Buat kalian yang mungkin belum tahu, kalian bisa baca di artikel yang gua baca, sehari sebelum gua pergi interview. Silahkan klik di sini dan di sini.

Begitu gua liat tulisan Granton dan Elite Group, awalnya gua mau mundur aja. Gua udah baca dan tahu lebih dulu soal perusahaan tersebut dari artikel-artikel orang-orang yang pernah ngelamar ke sana sebelumnya. Tapi karena pertimbangan lain, dan jarak yang udah terlanjur jauh, yaudah. Akhirnya gua lanjutin. Gua mau tahu dia bilang apaan di dalem sana, pikir gua.

Begitu masuk, gua disuruh ngisi data diri, dan embel-embel semacamnya. Resepsionisnya kemudian nanyain CV gua. Yaudahlah, gua kasih aja. Setelah itu gua disuruh nunggu di ruang tunggu yang kursinya persis kaya kursi kuliah di kampus gua. Dan posisi kursi-kursi itu enggak mirip ruang tunggu. Lebih mirip ruang buat presentasi.

Penghias ruang tunggu. Hadiah yang berbeda buat tiap posisi dan point yang berhasil didapatkan pekerjanya. MLM?

Waktu gua masuk ke ruang tunggunya, udah ada satu orang mbak-mbak yang lagi duduk resah sambil main handphone. Dari dandanannya yang rapih, gua yakin dia salah satu pelamar juga. Lalu gua memberanikan diri buat nanyain posisi apa yang di lamar. Dia jawab SPG. “Tapi aku enggak di Optimo sini. Aku ngelamar ke perusahaan yang satunya lagi tuh, yang di pojok sana” Dia kemudian nunjuk pintu bertuliskan Granton yang tadi gua lewatin.

Mbak, saya bukannya mau nakut-nakutin ya. Tapi kemarin saya udah pernah baca soal dua perusahaan ini. Dan banyak yang bilang kalo perusahaan ini enggak bener. Bahkan katanya udah diblacklist. Dari cerita yang saya baca sih, dia apply Public Relation di JobFair, gak taunya disuruh jadi Sales Door-to-Door pas masa Observasi yang katanya bagian dari Seleksi. Jadi kalo Mbak mau SPG-an sih, saya bilang jangan di sini, mbak. Gak akan bener kayaknya. Tadinya saya juga udah mau langsung pulang aja pas liat tulisan Granton sama Elite Group di depan. Cuma saya udah terlanjur jauh sampe sini, jadi yaudah, sekalian saya mau tau dia bilang apaan di dalem nanti.

Gua yang tanpa ditanya kemudian ngomong sama tembok.

Sekitar sepuluh menit abis gua bermonolog, si mbak-mbak tadi pun pergi. Alesannya karena di luar udah mendung dan dia ditungguin sama temennya mau ke tempat lain. Enggak lama abis itu, ibu-ibu kurus dateng ke gua dan ngajak gua buat masuk ke ruangan interviewnya. Ibu Erni, seinget gua. Nah, akhirnya..

**interview**

Mas Jaka saat ini masih kerja?

Masih, Mbak. Cuma saya kerjanya enggak tetap, karena saya cuma bantuin orang tua aja ngurus peternakan. Biasanya sih cuma tiap akhir pekan aja kerjanya.

Oh, kalo gitu bakalan mengganggu dong. Di sini waktu kerjanya sampe hari Sabtu. Ya cuma setengah hari sih. Tapi harus hadir.

Bisa diatur itu, Mbak. Kebetulan sekarang peternakannya juga udah stabil, jadi enggak perlu sering-sering ditengokin.

Mas Jaka ini kan tinggal di Bekasi Timur. Kalo mau, saya tempatkan di Granton Bekasi Barat aja. Saya punya kantor cabang di Grand Mall Bekasi. Jaraknya kan bakalan lebih dekat, karena di sini masuknya itu jam setengah delapan pagi.

Wah, boleh tuh, Mbak. Biar deket dan enggak perlu pake macet.

(*jawaban sok antusias dengan ekspresi muka yang tetep datar)

Iya, nanti saya konfirmasi dulu sama yang di Grand Mall Bekasi. Mungkin nanti sore kamu saya SMS buat jadwal seleksi besok di Grand Mall Bekasi. Seleksinya dibimbing langsung sama Manajer-Manajer di sana.

Kalo misalnya saya diterima, nanti kerjaan saya kayak gimana ya, mbak? Udah gitu produknya apaan?

Loh, kamu kan apply ke sini buat Event Crew, masa enggak tau kerjaannya ngapain aja. Tapi yang pasti kita enggak jualan bebek sama sapi kok. Ya palingan menawarkan barang aja. Produknya bisa macem-macem. Kebetulan kita kerja sama sama Gramedia, dan beberapa Merk pakaian formal buat pria. Pokoknya bukan bebek atau sapi.

(*di sini gua tersinggung sama omongannya. emangnya dia tau apa soal jualan bebek sama sapi)

Oh, gitu. Saya kebayangnya kalo event crew itu cuma yang kerja di belakang aja, mbak. Maksudnya engga perlu nawar-nawarin barang. Enggak kaya SPG atau SPB gitu.

Ya masa aja event gak nawarin barang. Mana ada event yang enggak nawarin barang.

Iya juga sih ya.

Kalo buat fee. Biasanya 20% dari hasil penjualannya. Jadi bisa sekitar 600 ribu, 800 ribu, atau bahkan 1.500.000 tiap minggunya. Karena eventnya biasanya sih seminggu.

(*gua nyengir samaΒ ngangguk-ngangguk goblok)

Yaudah, mas Jaka. Besok siap-siap buat seleksi di Grand Mall Bekasi. Dan satu lagi, besok enggak boleh pake Jeans kayak begini. Soalnya kita nanti ada pakaian formal buat pria, jadi harus rapi ya. Kalo bisa pake dasi.

(*makin yakin gua. enggak akan bener ini)

Mas Jaka ngerti, kan? Jangan keliatan kaya enggak tau apa-apa gitu dong ah.

(*bangsat. gua bahkan udah tau banyak sebelum dia ngomong)

Yaudah. Nanti saya tunggu konfirmasinya aja deh.

“Maaf kakak mengganggu. Bisa minta waktunya sebentar, aku volunteer dari YCAB, kak. Sekaligus juga lagi ada penggalangan dana untuk membantu anak yang terjangkit HIV/AIDS dan didukung oleh 5 sponsor” – tulisan ini ada di dalam ruang interview. tepat di depan tempat gua duduk

Setelah interviewnya beres, enggak pake lama, gua langsung turun dan keluar dari gedung itu. Di parkiran, gua iseng nanya sama si tukang parkir, dia tau apa enggak soal Elite Group sama Granton yang di lantai 4 itu. “Wah, ane juga gak tau banyak sih ya, mas. Soalnya kan seringnya di sini aja. Tapi yang suka saya liat sih, kaya jadi Sales gitu dah.

Sekali lagi, gua cuma mau ngingetin, tanpa ada sedikit pun niatan buat melecehkan profesi Salesman. Menurut gua, Salesman punya andil besar dalam menentukan laku atau enggaknya suatu produk di pasaran. Tapi kalo kalian mungkin mau apply ke perusahaan Granton atau Elite Group, mungkin tulisan ini bisa jadi bahan pertimbangan. Seenggaknya biar kalian enggak kecewa. Apply buat Public Relation ujungnya jadi Sales Door-to-Door. Rugi kan.

Bagus kalo ternyata kalian udah paham, dan tetep mau ngejalanin. Kerja itu kan pilihan masing-masing, dan kemampuan tiap orang pasti berbeda-beda. Apapun pekerjaannya, selama dijalanin dengan kerja keras, pasti bakal berhasil. Kali.

Ya Bismillah aja lah..

Ciao!

6 thoughts on “Spoiler Alert: Granton & Elite Group

  1. maria says:

    thank you so much, kemarin saya juga dapet panggilan as a executive personal asisstant.
    untung aja udah baca jadi yakin karena banyak berita miring pada tahun 2008-2009 tadinya masih ingin mencoba tapi setelah mengetahui cerita ini saya jadi terselamatkan dan tidak membuang waktu saya untuk kesana

  2. Ruangannya lumayan ya?

    Gue percaya banget banyak kejanggalan terutama penipuan di perusahaan itu (soalnya udah terlalu banyak testimoni buruk yg gue dapet dari mantan pekerja disana). Tapi gue masih heran, bangunan yg berdiri di daerah elite HI kok birokrasinya bobrok ya? Terlalu bobrok malah! Apa mereka gak malu perusahaan yg katanya kerjasama dgn client client dari brand terkenal tapi kerjaannya memanipulasi segalanya (mulai dari posisi pekerjaan, sistem penggajian, jam kerja, dll). Masa petingginya gak campur tangan atau seenggaknya dikontrol gitu anak buahnya? Dan kenapa kick Andy foundation mau kerjasama sama Granton Marketing? Aneh

  3. Tif says:

    Kamu bakat nulis loh, cara penulisannya jelas dan lucu. Semoga skr udah kerja di tempat yg dipengenin yah. Kalo udah kerja, bakat nulisnya tetep diasah ya, siapa tahu bisa bikin buku novel ato kirim tulisan ke mediaπŸ™‚

  4. littletoes says:

    hello..

    saya pernah experience di PT.GRANTON MARKETING…

    maaf mau ikutan sharing yah. Menurut saya sebenarnya segala sesuatu harus di lihat dari dua sisi seperti uang koin. sisi depan dan belakang, positif dan negatif.

    Memang benar cara penyampaian PT.GRANTON sedikit melenceng tentang Public Relation position atau Event Crew dll nya. Pertama mungkin untuk menarik perhatian orang yang mencari kerja, alasan lainnya adalah… sebenarnya pekerjaan “sales” di PT.GRANTON.membutuhkan kemampuan komunikasi yang baik dan standar kemampuan berbicara dari orang yang mengerti Public Relation sangat di butuhkan( hanya saja tidak di cantumkan di informasi lowongan ) . Tapi coba think positive, mereka juga mengadakan hari observasi untuk calon pekerja nya, membawa mereka langsung ke field atau area dan leader mempraktekkan langsung cara bekerjanya( ini adalah saat dimana mereka menunjukkan basic cara bekerja mereka, saya sebut basic nya.. karena menurut saya basic utama dari PT.GRANTON adalah penjualan dan advertising, klien yang bekerja sama di promosikan oleh PT.GRANTON melalui cara advertising below the line atau direct sales, produk mereka banyak dari voucher eg; fitness, blitzmegaplex( 2014) , american grill, yayasan dll ) sebenarnya, di hari ini lah mereka membuka kedok cara bekerja mereka kepada observer, dan juga menjelaskan tentang jenjang karir atau opportunity kepada observer, juga tergantung leader yang membawa observer.. bila leadernya smart maka cara menjelaskan akan lebih baik dan jelas, kalau leadernya biasa saja mungkin cara menjelaskan sedikit membingungkan..

    Intinya, PT.GRANTON marketing adalah perusahaan yang jelas keberadaannya, kepala cabang di Asia adalah di Thailand. Hanya saja perusahaan seperti ini angat jarang di jumpai di Indonesia, maksud saya sistem kerjanya.

    Saya adalah sarjana lulusan Australia dan pernah bersekolah bahasa di Jepang ( karena itu maaf bila ketikan tulisan saya sedikit berantakan )

    Saya pernah berada di perusahaan ini, tepatnya di kantor Jakarta,,, saya belajar banyak di perusahaan ini, bukan hanya kaget melihat semangat anak-anak muda yang rela panas-panasan dan jalan seharian untuk menawarkan voucher, tapi disini juga belajar hal-hal positive lainnya yang tidak bisa di dapatkan di bangku kuliah. Kalau anda kuliah jurusan komunikasi, sepertinya wajib mencoba di perusahaan ini, ingat… there’s no harm to try something, ga ada salahnya mencoba sesuatu.. saya juga coba karena penasaran…
    juga jenjang karir sebenarnya sangat bagus. Di perusahaan ini mereka di ajarkan dan di latih di mulai dari lapangan( mental ) kemudian leadership ( menjadi leader ) naik lagi menjadi mainguy ( lead more than 2people including yourself ) kemudian peoject leader ( disini di ajarkan lebih tentang management perusahaan advertising ) kemudian assistant manager ( belajar lead lebih banyak orang lagi, bisa mengerti management bukan hanya lapangan saja ) kemudian finally manager ( manage the field, people, office, and company system ) manager atau owner… menjadi manager tidak gampang juga tidak susah… untuk orang yang intelligent,smart dan hardworker buka hal yang sulit. tapi untuk yang negatif dan suka mengelur tentu saja mengatur diri sendiri mental dan attitude saja tidak mampu bagaimana bisa mengatur sebuah bisnis??? ^^

    soal pendapatan.. komisi yang di dapat sesuai dengan hasil kerja kita, mulai dari di lapangan. rajin menabur banyak menuai, dari kecil menjadi banyak. secara nyata bukan dunia maya, mereka terjun sendiri menggali kesempatan mereka, ciri-ciri orang dengan visi. saya rasa, tidak ada seorang pun bos ataupun business owner yang digaji di dunia ini, mereka mencari profit mereka sendiri dan kemudian menciptakan lapangan baru untuk menggaji orang lain. Soal komisi pertama, waktu itu saya sambil belajar dan Thank God hasilnya tidak buruk asa sekitar 1juta perminggu( mungkin karena skill komunikasi saya lumayan dan saya tipikal orang yang sangat bergerak cepat dan tidak banyak berpikir tapi bertindak ) tapi, saya lihat teman-teman lain juga tidak jelek kok, kalau penasaran yah cari tahu sendiri saja.

    Saya menyarankan, saat kita berdiri di lantai satu maka yang terlihat adalah pemandangan lantai satu, saat berada di lantai dua melihat pemandangan lantai dua dan di lantai yang tinggi bisa melihat lebih tinggi lagi dan pastinya pemandangan dari tempat tinggi lebih indah.

    Saat interview dan menjadi obser mungkin berada di lantai satu, tidak apa-apa pilihan sendiri apakah mau melihat lantai lainnya?

    Saya sarankan tidak melihat buku dari sampulnya,segala hal ada plus dan minus…

    Saya pernah sampai tempat tinggi kemudian saya menyerah, bukan karena pemandangannya jelek tetapi karena waktu itu saya harus pergi kembali ke Australia. Tapi saya senang belajar banyak disini, juga dari berada di perusahaan ini banyak kok yang sukses, kita tidak tahu saja karena tidak kenal… benarkan?

    Kalau ingin mencari tahu, lebih baik experience langsung diri sendiri seperti yang saya lakukan. Jangan hanya membaca pengalaman orang lain, karena sebuah kesempatan baik bisa di dapatkan oleh siapapun tetapi itu pilihan kita mau menjalani atau tidak.. makanya tidak semua orang bisa sukses.

    Saya berterima kasih dan belajar banyak di perusahaan ini, sekarang saya punya perusahaan sendiri dan masih tidak melupakan pengalaman saya saat pertama masuk ke lapangan saat di PT.GRANTON… waktu itu saya hanya berpikir untuk mencoba dan penasaran apa yang mereka lakukan. Tapi,ini lah pengalaman saya….

    PS. kalau ada pengalaman buruk soal Granton, For your info.. produk mereka 100% legal bisa di pakai( buktikan saja sendiri ) hanya saja mungkin kadang cara promoter atau sales nya yang salah… maklum, tidak semua orang jujur dalam menjual, di pasar saja banyak yang jual barang palsu dgn harga mahal( realita )

    Jadi…. silahkan reconsider, don’t judge a book from its cover, i am not saying this is the best job in the world and not saying this is bad either, but please see things from different angle and perspective, ever single thing created big future.

    Maaf sangat panjang yah… semoga bermanfaat.

    Peace and Love

    • Terima kasih karena udah mau nyempetin bales komentar di sini, mas.
      Semoga testimonial dari si mas bisa kasih pandangan yang lebih jelas jadi bisa kasih pertimbangan yang lebih berimbang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s