Smart Boys

Tiba-tiba aja gua keinget waktu jaman gua pertama kali masuk SMA dulu. Semua siswa berkumpul di lapangan buat pengumuman pembagian kelas. Karena gua emang gak punya barengan dari waktu SMP (sebenernya ada, cuma engga deket. Cewek kok namanya Budi, siapa yang berani deketin, coba!) akhirnya dapet kelas 1.7. Sialnya, begitu gua masuk kelas, ternyata banyak yang udah duluan ada disana. Karena gak ada kursi kosong, akhirnya gua ikutan numpang duduk.

Dalam pikiran gua, gua ngerasa kalo gua, waktu itu, lagi duduk bareng gerombolan preman. Dari yang gua liat, mereka kayaknya udah kenal lama sebelum hari ini. Mungkin mereka temen satu sekolah waktu SMP. Yang duduk di depan gua, berbadan jauh lebih tinggi dari gua dan berat badannya pun jauh lebih berat dari gua. Tinggi trus gede, cukup buat jadi alesan gua enggak mau memulai perkenalan duluan. Nanti aja, kalo ditanya baru dah gua jawab, pikir gua.

Yang di sebelah gua, enggak kalah “bronx”-nya. Rambut gondrong enggak tersisir rapi, baju kumel dan kuku tangan yang panjang. Sial, pikir gua dalem hati. Kenapa mesti dapet barengan gerombolan preman. Sebelumnya padahal gua udah niat mau bareng sama temen cowok, yang lagi-lagi belum gua kenal juga, cuma keliatannya asik. Entah kenapa gua ngerasa dia asik.

Rasanya gua terlalu ngelamun, sampe gua gak sadar, ternyata di kelas itu udah ada kakak kelas yang dateng buat ngasih tugas aneh-aneh. Maklum, itu hari pertama dari Masa Orientasi Siswa. Tugas pertama buat semua siswa, engga terlalu susah. Gua cuma perlu cari barengan buat bikin kelompok. Satu kelompok, maksimal lima orang.

Akhirnya, siswa gemuk yang belakangan gua tau, namanya Piska, memulai pembicaraan. Dia ngajakin gua buat gabung sama kelompoknya. Bareng juga sama temen sebangku gua yang ternyata namanya Roni. Gua yang enggak kenal orang lain (baca: enggak punya pilihan lain) akhirnya setuju buat gabung. Soal nama kelompoknya, biar mereka aja yang nentuin, pikir gua.

Enggak lama abis itu, Roni ngasih selembar kertas yang udah dia tulis dengan usulan nama buat kelompok gua. Setelah gua baca, nama kelompoknya, ternyata……

Smart Boys. -____-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s