All I Know is That I Know Nothing ~ Socrates

N*** gimana kabarnya, ka?

Udah beres apa belum kuliahnya?

Tinggal dimana dia sekarang?

Tanpa pernah gua tebak sebelumnya, rentetan pertanyaan itu muncul di sela obrolan gua bareng bokap. Terakhir yang gua inget, gua cerita sama nyokap bokap kalo gua udah engga lagi berhubungan sama N***, dan sampai saat ini, gua engga pernah cerita kalo gua pernah balikan lagi. Mungkin bokap cuma nebak, tapi terlihat jelas, bokap berusaha mengetahui lebih dalam sebagian dari cerita kehidupan gua selama tinggal di rantau orang dan engga pernah punya waktu yang cukup buat berbagi cerita sama keluarga.

Gua emang sengaja engga pernah cerita. Cukuplah mereka tau gua berangkat dari rumah dan engga pulang berbulan-bulan kemudian karna gua harus melanjutkan kuliah. Cukuplah mereka tahu sampe situ. Mereka engga perlu tahu makanan apa yang gua makan, siapa teman-teman gua, atau mungkin gimana cara gua berangkat ke kampus. Mereka engga perlu tahu lebih banyak.

Karena menurut gua, orang cuma boleh tau lebih banyak kalo soal pelajaran dan pengetahuan lain yang sifatnya keilmuan. Diluar semua itu, tahu lebih banyak engga menjamin kita bakal lebih tenang. Dan kesimpulan ini engga gua ambil serta-merta tanpa pertimbangan terlebih dahulu.

Dari hal-hal kecil aja. Gua yang berusaha untuk tahu sedikit lebih banyak tentang kegiatan pacar yang lagi ada di kostan, akhirnya malah jadi kesel dan makan hati karna ternyata udah lewat beberapa jam, SMS engga kunjung dibalas. Rasa penasaran gua yang terlalu besar –yang kata mereka β€œribet”- malah akhirnya bikin gua menyesal dan menyalahkan otak karna udah kepikiran buat melontarkan hasrat ingin tahu.

Gua bakalan lebih tenang ketika gua engga tau apa-apa. Seperti saat ini, misalnya. Ketika gua memilih buat menghabiskan liburan di rumah. Tanpa koneksi internet, tanpa teman main, bahkan tanpa sedikit pun rasa ingin tahu soal apa yang dilakukan -dia yang gua anggap- pacar. Dengan segenap kemampuan gua memberanikan diri buat enggak nge-SMS duluan, karna gua percaya, pada akhirnya gua yang bakalan gondok kalo ternyata balesan SMS terlalu lama, atau mungkin jawabannya terlalu mengejutkan bahkan menyakitkan buat dibaca.

Karna pada dasarnya ini semua simple. Dengan gak tau apa-apa, gua ga akan punya alesan buat ngerasain apa-apa. Semua senang, semua menang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s