Time of My Life

Setiap orang pasti punya jawaban yang berbeda tiap kali dihadapkan pada pertanyaan “kapan lo ngerasain masa-masa terbaik lo?”. Buat gua sendiri, gua ngerasa semua kesenangan tanpa harapan masa depan yang jelas itu gua dapet waktu gua masih jadi anak sekolah, tepatnya SMA.

Enam atau tujuh tahun yang lalu, gua bukan gua yang mungkin kalian kenal sekarang. Meskipun gua yakin, nyolot-nya masih sama.

Waktu sekolah dulu, gua cuma anak sekolahan yang hobi berangkat ke sekolah tapi enggak terlalu seneng buat duduk di kelas dan belajar. Gua lebih suka pergi bareng temen keluar lingkungan sekolah tepat waktu bel istirahat. Yang paling sering gua lakuin biasanya nangkring di warung belakang sekolah, atau mungkin main bilyard demi uang jajan yang lebih banyak esok hari (baca: Judi), dan gua bisa lebih rajin lagi buat main bilyard kalo gua udah terlanjur janji sama pacar buat ngajak nonton atau cuma ngukur mall.

Padahal, andai gua tetep nahan diri buat diem di sekolah sampe jam belajar selesai pun, enggak akan banyak bedanya. Gua dan beberapa pasang anak bandel yang kebetulan sama-sama terlanjur kecanduan rokok, punya tempat tersendiri yang bebas dan enggak pernah disamperin sama guru, kamar mandi belakang sekolah. Kalo pun gua pernah masuk dan ikut belajar, gua bukan tipe yang lebih suka tidur di meja. Gua termasuk murid yang aktif menurut guru-guru gua. Meskipun baru sekedar celetukan atau cuma teriak wa’alaikum salam.

Gua masih inget waktu berantem sama guru gara-gara selalu nyeletuk dan dianggap ngejek. Atau mungkin waktu gua menang taruhan potong kuping sama guru Fisika yang teriak lantang di depan kelas ngejamin gua enggak akan naik kelas, padahal gua naik. Sampe saat ini, gua ngerasa itu semua kenakalan yang masih wajar dan engga butuh dibangga-banggain, apalagi buat terus-terusan dibahas tiap nangkring. Itu basi, dan engga penting.

Sama sekali enggak pernah kebayang, kalo impian kuliah bareng temen-temen sekolah lengkap dengan nyewa rumah kontrakan di Bandung bisa ngerusak semuanya. Remaja labil yang hyperaktifย  itu berubah jadi alien kampus tanpa sahabat dan ditinggal lulus teman seperjuangan. Meskipun gua sadar, keadaan yang sekarang bisa berasa kaya begini karna gua enggak terlalu memberi kesempatan buat orang lain kenal atau bahkan cuma ngobrol basa-basi. Gua lebih suka langsung pulang ke kostan buat ngukur kasur dan melewatkan waktu nongkrong di parkiran kampus.

Akhirnya gua sadar,

a place is as good as the people you know in it.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s