Write, Bitch, Write!

Mungkin buat sebagian besar anak kecil di seluruh dunia, sepak bola merupakan salah satu olah raga pilihan, yang emang enggak terlalu susah dan menyenangkan buat dimainkan. Istilahnya, mau nendang pake kuncup juga jadi. Dan gua termasuk yang telat ikutan main bola.

Awal mula gua berkecimpung dan ikut beradu keringat bareng temen-temen sekampung, mungkin dimulai waktu gua kelas 6 SD. Atas bujuk rayu (tanpa iming-iming uang saku) tetangga, gua mulai ikutan buat main di depan rumah, sampe ngebela-belain masuk salah satu Sekolah Sepak Bola. Dua hari dalam seminggu, gua selalu hadir lari-larian ngukur lapangan di tengah hari bolong, demi mewujudkan impian jadi pemain sepak bola profesional. Gak usah muluk-muluk internasional, seenggaknya gua bisa pamer juggling aja di depan temen-temen satu komplek.

Hingga akhirnya pada suatu hari, gua terpilih jadi salah satu kandidat Penjaga Gawang, tapi dicoret atau lebih tepatnya, dibuang. Cuma karna gua duduk jongkok menghadap ke belakang gawang di waktu pertandingan.

Dan sampe hari ini, gua masih berasa konyol sendiri.

Sebelum gua kenal dengan sepak bola dan poster-poster pemain bola dari Tabloid mingguan yang dibawa bokap, sebelum gua rebutan sama saudara kembar gua karna masalah jatah poster buat dipajang di tembok kamar, gua ikutan latihan Pencak Silat.

Olah raga yang ini juga bukan pilihan gua, kalo bukan karna Pencak Silat masuk dalam kurikulum Sekolah gua dulu, mungkin gua gak akan pernah ikutan. Tapi gua enggak nyesel, seenggaknya ada manfaat buat gua, selain pacar pertama waktu jaman SD dulu.

Gua masih inget waktu nyokap ngajak gua dan sodara kembar gua jalan-jalan ke salah satu pusat perbelanjaan di Bekasi, yang berjarak enggak terlalu jauh dari rumah, sehingga bisa ditempuh dengan berjalan kaki. Pulang dari situ, gua dapet seragam pencak silat. Ajie juga dapet, yang ngebedain itu Label. Kalo seragam gua, masih ada labelnya, kalo seragam Ajie, udah dicopot, biar beda.

Tapi semua itu enggak bertahan lama dan menumbuhkan kecintaan gua terhadap olah raga. Karna terbukti, satu-satunya yang nyangkut dari pelajaran Pencak Silat, cuma posisi duduk sila, yang selalu gua pake tiap kali gua melototin layar notebook seharian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s