Who told you life is easy

Seperti biasa, tiap tahun, tepatnya tiap lebaran, gua punya jadwal khusus bareng keluarga. Kumpul bareng di rumah saudara, sekalian halal bihalal. Biasanya rute perjalanan yang gua tempuh enggak jauh beda tiap tahun. Bekasi – Bandung – Sukabumi.

Dan lebaran tahun ini pun masih tetep sama.

Tapi kali ini gua dapet cerita berbeda begitu gua nyekar ke makam Nenek, ibu dari bokap gua.

“Waktu Uwa masih kecil kan uwa tinggalnya bareng sama dia. Orangnya peduli banget. Waktu itu emang lagi jaman susah. Jadi kalo ada makanan sedikit, dan dia tau anaknya gembul, dia gak akan ikutan makan.” kenang Uwa Maman, waktu gua nanya soal sosok bokap dari Nenek gua.

Gua enggak ada niatan buat cari tau silsilah keluarga gua secara detail, cuma saat gua baca nama yang terpajang di batu nisan tua itu, gua kepikiran, darimana gelar Raden itu.

Gambar di atas ini adalah batu nisan Nenek gua. Orang yang udah ngelahirin bokap gua. Gua enggak seberuntung sodara-sodara gua yang lain, karna gua enggak pernah punya kesempatan buat ketemu secara langsung sama Nenek. Mereka bilang, beliau meninggal sebelum gua (dan kembaran gua) lahir.

Hari ini juga gua nanya ke bokap, soal makam kakek. “Makam aki tuh di Jayaraga. Cuma Apeh enggak terlalu “inian”. Mungkin Uwa Didih tau tuh makamnya yang mana.” Jawaban yang engga cukup buat memuaskan keingin tahuan gua, tapi berhasil bikin pertanyaan baru. Kenapa bokap gua bisa sampe enggak tau makam Aki?

“Apeh dulu waktu lahir itu pernah sakit, trus akhirnya dirawat sama Aki-nya Eman. Sampe akhirnya Apeh sehat. bisa kaya sekarang. Apeh juga enggak tau kalo ada sodara, baru ketemu lagi sama Bi Neneng, Uwa Didih sama Uwa Maman pas udah nikah sama Mamah, pas udah SMA.” Jawab nyokap gua ketika gua secara diam-diam, tanpa sepengetahuan Apeh, nanya kenapa bisa Apeh enggak tau makam Aki.

Jawaban singkat, tapi masuk terlalu dalam ke pikiran gua. Tiba-tiba gua berandai, kalo aja dulu Apeh enggak dirawat sampe bisa sehat kaya sekarang, bukan engga mungkin kalo gua (dan aji) enggak pernah ada di dunia ini. Selama ini gua engga terlalu sering kepikiran soal Aki, yang jelas-jelas tinggal di rumah berjarak 3 rumah dari rumah gua. Mungkin bener waktu Ajie bilang, gua harus lebih berterima kasih lagi sama Aki.

Dan yang pasti, gua harus lebih berterima kasih pada Tuhan, karna udah ngasih kesembuhan buat Apeh kecil. Yang akhirnya ngasih gua kesempatan buat bisa hidup sampe sekarang.

Terima kasih buat cerita hari ini, Tuhan.

One thought on “Who told you life is easy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s