Practice Makes Perfect

Setelah kurang lebih tiga jam dua puluh dua menit, gua cuma diem sambil bulak balik ngebacain blog orang diselingi sesekali ngobrol bareng temen yang sekarang lagi sibuk sama penelitian pertamanya, akhirnya gua memutuskan untuk menulis.

Mungkin emang enggak ada bahasan yang “sebegitu penting” buat gua bahas, tapi entah kenapa, malem ini gua ngerasa harus ninggalin sesuatu buat di publish sebelum akhirnya nanti gua tertidur tanpa selimut dan bangun (terlalu) pagi karna enggak tahan sama gigitan nyamuk.

Sebenernya udah dari beberapa hari kemarin gua memutuskan buat ngebongkar lemari kamar dan ngebuang isi-isinya yang cuma sedikit lebih berharga daripada sampah. Tapi cara berhitung ala gua lagi-lagi memenangkan perdebatan melawan keinginan gua. Bongkar isi lemari artinya gua harus rela ngegotong sampah dan debu-debu intan (bukanlah, gua bukan Saint Seiya) naik turun tangga. Disini-lah kehebatan gua, teori klasik yang selalu bilang “Ah, gembel aja idup..” bener-bener gua amin-in. Akhirnya gua harus (maksain!) tidur nyenyak dengan keadaan kamar yang berantakan.

Setelah acara reunian kemarin, gua makin yakin kalo sebenernya ketemu temen lama itu enggak selalu menyenangkan. Pertanyaan-pertanyaan yang gagal buat dipake basa-basi semacam “gimana kuliah.. sekarang kerja dimana..” lama-lama bikin gua sebel sendiri.

Gua bukan enggak pernah mikir kesitu, gua cuma enggak ngerasa perlu, buat cerita supaya kalian tau. Gua juga bukan orang yang pintar mengatur rencana, karna gua lebih suka sesuatu yang tiba-tiba, tanpa rencana. Jadi semoga kalian ngerti waktu gua bilang kalo gua emang enggak kepikiran mau ngelanjutin kemana. Gua juga enggak ngerasa perlu buru-buru karna buat gua, berjalan perlahan memungkinkan gua buat lebih jelas melihat sasaran. (*halah! macam berburu aja).

Ada yang tau, kalo si Manusia Panas (baca : Hotman), yang sekarang lagi sering tampil di TV pamer cincin Rp 5 milyar itu dulunya lulusan terbaik di Jawa Barat pada waktu angkatan dia. Lulus tepat waktu dengan waktu kuliah 3.5 tahun. Jadi logikanya, kalian bisa ngerti dong, gua yang kuliah 2x lebih lama dari dia, bakal kaya apa nantinya.:mrgreen:

6 thoughts on “Practice Makes Perfect

  1. “Gua juga enggak ngerasa perlu buru-buru karna buat gua, berjalan perlahan memungkinkan gua buat lebih jelas melihat sasaran.”

    Pantesan waktu kita papasan di Mansion, elo jalannya pelan bener, Jeg! :”> LOL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s