Terima Kasih :’)

Semua berawal dari janji sekelompok anak sekolah yang ngerasa perlu buat ngelanjutin kuliah bareng. Gua sama temen-temen bisa dibilang kompak dan saling pengertian. Enggak aneh kalo dari situ, kita akhirnya punya rencana buat sama-sama nerusin kuliah di Bandung.

Tapi manusia cuma bisa berencana, tetep yang diatas (bukan Superman) yang nentuin. Wacana itu ternyata enggak lebih dari sekedar rencana. Dan gua adalah salah satu yang tetep setia dengan janji itu, akhirnya harus sendirian disana. Jauh dari apa yang pernah gua bayangin.

Masa orientasi atau yang di kampus gua bilang ta’aruf, enggak begitu berkesan buat gua. Selain mental bawaan anak SMA yang cenderung suka nyeletuk dan asal jawab, gua juga enggak sempet kenal sama siapa-siapa kecuali temen kelompok waktu itu aja.

Fast Forward >>>

Akhirnya hari pertama masuk kuliah itu pun tiba, gua masih inget, orang pertama yang nyapa gua di parkiran waktu itu namanya Rahman, enggak ada yang bisa nyangka kalo dia yang bakal jadi tangan kanan gua yang paling setia selama gua ada di kampus itu. Beda sama gua yang seringnya berasa gengsi buat mulai kenalan duluan, Rahman lebih gaul di kelas. Itu juga yang akhirnya ngebuat gua kenal sama manusia kurus berkulit hitam lengkap dengan celana cut bray, Oki Pringadi. Yang lebih suka di panggil Lepeutz.

Dari situ gua mulai ngebuka diri buat kenal sama lebih banyak lagi temen di kelas. Dengan kelakuan yang masih hampir mirip sama kaya waktu gua di sekolah dulu, ternyata berhasil buat bikin gua dikenal temen tanpa gua inget atau bahkan kenal sekalipun sama mereka. Ada beberapa yang emng sering bareng-bareng kalo lagi nunggu dosen atau pulang kuliah, Wisnu, Chany Agfa dan Gesa. Panggilan Cengos, Cilepeung, atau semacamnya pun akhirnya gua anggap cuma becandaan. Seenggaknya sampe gua tau artinya.

Tapi keberasamaan itu enggak berlangsung lama. Semester kedua, Wisnu pindah kuliah ke sebuah universitas negri disana. Semester ketiga, Chany udah mulai jarang kuliah sampe akhirnya dia ninggalin kegiatan kampus karna nikah. Jujur, sampe sekarang gua masih berasa bersalah karna enggak nyempetin dateng ke resepsinya. Sampe akhirnya disuatu hari yang gua lupa hari apa tepatnya, salah satu temen gua meninggal karna penyakit paru paru basah, (lagi-lagi) gua enggak dateng ngelayat ataupun nganter ke makam, cuma kali itu karna gua emang lagi ada di Bekasi.

Sampe akhirnya cuma tersisa Gua, Lepeut, Rahman dan Gesa di kampus itu. Meskipun gua selalu dapet undangan dari mereka tiap kali ada tugas, tapi ternyata itu enggak cukup buat bikin gua ngerasa betah ada di kampus. Gua yang palig sering enggak hadir di kelas, entah karna ketiduran, lupa ataupun emang sengaja. Gua enggak pernah lupa sesering apa kalian ngingetin gua buat dateng ke kampus, meskipun cuma sekedar nitip absen. Fanya dan Sari yang selalu jadi malaikat penyemangat gua tiap kali gua bilang bosen, capek dan enggak mau lagi masuk kuliah, pun enggak bisa ngebantu banyak. Makasih buat semua usaha kalian, kalo bukan kalian, enggak akan ada lagi yang sudi buat ngasih tau gua jadwal perwalian, bayar kuliah atau ujian sekalipun.

Khusus buat Oki sama Rahman, kalian teman terbaik yang gua punya selama di Bandung. Mungkin gua enggak lagi disana sama kalian, tapi gua enggak akan pernah bisa lupa semua yang pernah kita lakuin bareng-bareng. Dari mulai rave di Ciater, makan nasi goreng sepiring berdua, atau cuma sekedar main bilyar setelah seharian capek muterin Bandung. Kalian sama almarhum adalah tamu pertama yang dateng ke kamar kostan 2×3 meter gua. Dan kita masih betah mabok-mabok di sana meskipun tempat itu cuma sedikit lebih bagus daripada kandang ayam.

Oki si anak bapak yang selalu berusaha berbakti sama orang tua. Selalu sibuk sama urusan toko orang tua. Tapi enggak pernah kurang waktu buat nemenin gua main, sampe ngajak nginep sekalian begitu tau gua enggak punya uang. Sampe sekarang pun gua masih nyalahin elu, peut! Mobil bangsat lo yang bikin nilai PAI I gua dulu enggak keluar karna telat dateng UAS!

Rahman yang selalu jadi harapan terakhir ketika gua enggak punya lagi pilihan nebeng. Setiap pulang dari mana-mana, kita selalu jadi yang terakhir bareng, karna gua selalu minta anter. Haha! Meskipun gua sering nyuruh-nyuruh lo ngelakuin hal-hal yang layaknya di kerjain sama babu, tapi percaya deh, man. Kasta kita enggak jauh beda kali di banding lepeut sm Iki. Lalala..

Last but not the least, Rizki Ramdhani aka Iki Tutenk. Orang yang paling tau gimana caranya nyenengin anak kostn macem gua. Selain dengan sarden, tentunya! Manusia biadab yang ngenalin gua sama Game Online yang akhirnya ngerusak semua rencana gua di Bandung. Tapi malaikat penolong waktu gua diputusin kekasih-keparat-yang-enggak-pantes-disebut-namanya. Kalo malem itu lo enggak ngebut ke kostan gua, mungkin gua enggak bisa nulis ini semua, kiπŸ˜€

Terlalu banyak cerita yang rasanya enggak akan habis gua umbar kalo harus gua bahas semua. Gua janji, suatu saat gua bakal balik lagi ke kota kalian, dan kita ketawa bareng waktu ngebahas ini semua!

Terima kasih karna kalian udah ngasih gua warna dalam 6 tahun hidup gua di Bandung. Iki, Oki, Rahman, Fanya, Sari, Gesa, dan semua yang gua kenal disana. Buat semua cerita yang kalian bagi bareng gua.

Terima kasih, Bandung.

Terima Kasih, Teman Terbaik!

6 thoughts on “Terima Kasih :’)

    • gua pake komputer lama yang dulu di kostn, man.. emang cuma ada sedikit foto foto nya..
      males ngegrab dari facebook.
      biarin aja sih, tadinya malah gua mau pasang foto kalian berdua pas makan di kantin. itu lebih ngeselin lagi elunya..
      hahaha..

  1. fansjakamaulana says:

    jack sedih gw bacanya, ko gak di ceritain yg waktu lo teguling di amare dari lantai gara” baru putus wuahahha

    • pake sok-sok an nulis FansJakaMaulana segala..
      gua tau banget, yang hapal cerita itu kalo bukan Rahman ato si Oki, berarti lo Rizki aka Iki Tutenk! :))

      kadang semuanya emang enggak perlu kita umbar, ki.
      biar jadi kenangan buat lo sama gua aja.
      lo bertiga sahabat terbaik gua. cukup itu aja yang kalian tau :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s