Dear Diary..

Belakangan ini gua sama temen-temen rumah lagi gemar gemarnya nonton bola. Gua emang bukan penggemar olah raga yang satu itu. Selain karna gua hobi begadang, dan enggak suka keringetan, buat gua, cuma cowok dengan perasaan yang rada sensitif yang suka sepak bola. Liat aja yang ada di tv, cowok-cowok yang penuh dengan tattoo dan bulu di sekujur tubuh dari mulai muka sampe kaki, bakal nangis terisak-isak kalo mereka kalah, enggak lolos, atau bahkan menang sekalipun.

Buat temen-temen rumah gua, mereka punya cara sendiri buat mengisi hari-hari-tanpa-arti-dan-tujuan selepas mereka menyandang gelar sarjana. Kali ini mereka mencoba peruntungan buat ikut judi bola! Emang enggak seberapa jumlahnya, cuma cukup buat jadi alesan kenapa mereka teriak paling kenceng atau mukul meja paling keras waktu nonton bola.

Yang jelas, demam piala dunia kali ini benar-benar berasa di gua, lebih berasa di banding bulan ramadhan, yang setiap harinya bakalan penuh dengan makanan dan minuman di rumah ini. Sama sekali enggak berasa kalo kita lagi puasa. Mungkin itu juga penyebabnya kenapa gua enggak pernah ngerasa sedih ketika khusyuk dengerin Khotib waktu Sholat Ied menangis terisak-isak sambil teriak “ampuni kami ya, Gusti..”. Karna gua enggak puasa, jadi gua enggak berasa perjuangannya menuju ke hari kemenangan itu.

Buat mereka yang tinggal di Bandung, dan mungkin keluar rumah tadi siang, pasti ngerasain hal yang sama kaya gua. Hari ini cuaca Bandung bener-bener cerah. Sebelumnya, hampir setiap hari gua dipaksa diem di rumah, depan komputer, karna di luar diguyur hujan. Syukur-syukur kalo enggak di barengin sama mati lampu. Akhirnya, hari yang cerah untuk jiwa yang sepi, tadi sore bikin gua sama temen-temen memutuskan buat jalan-jalan (rada jauh, tapi belum cocok disebut piknik). Tujuan hari ini adalah ke rumah temen di Kota Baru Parahyangan. *horeeeee.. –sambil nari-nari minta hujan

Bener-bener baru kalo buat gua sih. Karna ini kali pertama gua main kesana. Lingkungannya bersih dan tertata rapi. Fasilitasnya juga lengkap, cuma jarak dari rumah ke warung rokok aja yang akhirnya bikin gua males buat tinggal disana.

Sampe disana, bukan manusia yang pertama gua temuin. Tapi anjing yang mereka kasih nama Benji. Meskipun gua takut sama anjing, tapi gua mesti ngaku, anjing tadi emang lucu dan gemesin. Bulunya lebat warna putih, tingginya se-lutut. Jarang banget, buat gua yang biasanya di Bekasi, berjalan di samping gerombolan kambing, kali ini gua liat anjing yang rada bersih dan keliatan mahal.Β Kemudian, gua ketemu sama anak yang punya rumah, namanya Alya. Mungkin umurnya baru 4-5 tahun. Tapi buat ukuran anak seumur dia, bahasa inggrisnya emang pinter. Gua sempet bingung waktu dia nge-diktein gua tentang buku pelajarannya di sekolah. Bukan karna gua enggak ngerti apa yang dia obrolin dan enggak tau mesti jawab apa, tapi baru kali ini gua, yang enggak pernah suka sama anak kecil, ngerasa kalo ini anak emang ngegemesin banget! Tapi gua tetep yakin dalam hati, beberapa tahun setelah ini, dia bakalan jadi manusia kecil paling menyebalkan di dunia! Sampe orang di sekelilingnya bakal ngeganti nama Alya-nya itu dengan Endang (*enaknya di tendang)

Meskipun keasikan nonton bola, tapi gua masih bisa sadar kalo tadi itu udah terlalu malam buat bertamu ke rumah teman. Setelah pertandingan mengecewakan antara Italia versus Selandia Baru, yang berakhir dengan skor 1-1, akhirnya kami memutuskan untuk pulang ke rumah, pulang ke peradaban kuno mungkin lebih tepatnya. Duduk di posko masing-masing, tanpa sering bicara. Mirip manusia purba yang tinggal di gua, cuma bedanya, disini lebih terang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s