This Mean Good Bye.

Hari ini masih terlalu pagi buat gua menarik kesimpulan dari semua peristiwa yang terjadi. Tapi yang jadi beban dalam pikiran gua, justru bukan apa yang bakal gua rencanain pagi ini, tapi justru yang udah kejadian kemarin. Setelah sibuk dengan semua aktivitas dengan tema “melebur dengan kasur” selama lebih dari dua bulan ini, akhirnya gua terdorong buat dateng lagi ke kampus. Bukan buat kuliah, tapi karna minggu ini adalah minggu ujian, berdasarkan informasi yang gua dapet dari temen kuliah.

Dengan modal pengalaman seadanya, dan sedikit sok tau, gua ngerasa perlu buat nemuin pengurus TU di Puslahta kampus, karna biasanya, gua harus ngelunasin pembayaran kuliah dulu sebelum gua duduk dalam kelas dan berkutat dengan soal-soal ujian yang enggak beda dengan ayat-ayat Al-Quran, membingungkan. Cuma bedanya, mereka enggak pernah khatam gua baca. Kalo pada akhirnya nanti gua ga nemu satupun kalimat yang bisa ngewakilin jawaban ngarang gua, biasanya gua bakal lebih milih keluar kelas, daripada jadi pengawas diantara mereka yang lagi ujian.

Tapi ternyata yang kejadian enggak sama dengan apa yang biasa gua rencanakan. Pihak kampus bilang kalo kemarin itu udah telat buat gua ngelunasin tunggakan, dan otomatis, gua dinyatakan enggak bisa buat ikut ujian. Pagi itu gua lewatin dengan bulak balik muterin kampus, naik turun tangga (kadang berlari-lari kecil). Gua sibuk cari orang yang tepat, yang bisa gua rayu buat ngebantu gua. Sia-sia aja, karna meskipun bukan gua satu-satunya mahasiswa yang telat bayar, pihak kampus sama sekali enggak ngasih kesempatan. Rada aneh buat gua ngeliat para pesuruh asik ngobrol sambil minum kopi, tanpa perduli nasib mahasiswa macem gua, sementara itu hari Senin.

Lagi-lagi, gua ngerasa kaya di perdaya sama kampus, gua ngerasa dipersulit. Mau ujian aja di buat seribet ini, gua enggak kebayang kalo nanti skripsi, lengkap dengan pesantren sarjana. Tema bermusuhan dengan kampus pun semakin membara. Akhirnya pagi itu, gua menghabiskan waktu mengutuk diri sambil ngerokok di lantai paling atas kampus gua, sendirian.

Enggak butuh alesan lebih banyak buat gua ngadu ke nyokap. Marah, pasti. Cuma keliatannya nyokap udah enggak percaya gua bisa nerusin kuliah di Bandung lagi, dari balesan smsnya, keliatannya nyokap nanggepin serius soal obrolan gua buat pindah ke Jakarta dan nerusin kuliah disana. Wacana yang selama ini enggak lebih dari sekedar rencana pun akhirnya keliatan lebih menjanjikan buat gua, di banding bertahan di tempat yang makin hari makin enggak gua suka.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s