my wish list tahun ini

Khusus buat tahun ini, gua ga ngucapin “Selamat Tahun Baru” buat siapa-siapa sama sekali. Buat gua, semalam itu ga lebih dari sekedar malam jumat yang biasa kaya malam-malam sebelumnya. Konyol aja rasanya kalo gua teriak-teriak kegirangan pas malam tahun baruan sambil teriak “happy new year..”, tahun depan juga mungkin aja kalian ngelakuin ngelakuin hal yang sama kaya tadi malam sambil teriak “tiga.. dua.. satu..”

Gua bukan peramal layaknya mama Lauren yang bisa tahu apa yang bakal kejadian tahun ini. Gua bahkan enggak percaya ramalan. Kalo dia bilang tahun ini bakal ada artis yang kawin-cerai, meninggal, dan bencana alam, itu pasti udah biasa. Enggak butuh seorang peramal buat bisa memastikan kejadian macam begitu. Lagipula, dimana letak serunya gua hidup kalo gua bisa tahu lebih dulu tentang kejadian besok. Daripada tahu lebih dulu, gua lebih milih bisa memutar ulang waktu, remedial pasti lebih berguna buat gua di banding contekan peristiwa besok.

Tapi seperti tahun-tahun sebelumnya, gua selalu punya “daftar harapan”. Yang mungkin aja kalo Tuhan masih mau buat dengerin permintaan gua dan sekedar menjentikkan jari sambil bilang “kun fayakun..”, tanpa gua harus susah payah berusahan ngewujudin semuanya.

  • gua mau lulus kuliah

Sama seperti apa yang selalu gua pengen dua tahun belakangan ini, tahun ini gua mau cepet-cepet lulus kuliah. Rasanya bosen juga lama-lama “bermusuhan” dengan kampus gua sendiri. Selain karena temen-temen seangkatan gua yang lain emang sudah lebih dulu lulus. Tahun ini bakal ada reunian angkatan gua waktu SMA dulu, dan gua ga mau aja masih pake status Mahasiswa waktu temen temen sekolah gua ngajak ngobrol nanti sambil ngegendong anak mereka.

  • gua mau lebih deket dengan keluarga

Gua dan kembaran gua emang terbiasa nginep di rumah temen dari mulai SMP dulu. Bahkan waktu SMA, jarang banget gua tidur di rumah kalo malem minggu. Biasanya gua tidur di tempat tongkrongan atau mungkin aja terkapar di kamar mandi tempat hiburan. Tapi semenjak kuliah ini, ini masa nginep gua paling lama. Hampir enam tahun gua nginep di rumah orang dan jarang banget pulang ke rumah. Selain karna nyokap gua bilang kalo bulak-balik dari Bandung ke rumah cuma bikin jajan gua abis buat ongkos, tapi kadang gua juga emang males banget buat balik ke rumah. Bukan ga betah, gua cuma ga tahan duduk diem doang sambil liatin pemandangan di luar jendela kereta selama hamnpir tiga jam.

  • berenti ngerokok

Satu-satunya alasan buat gua berenti ngerokok itu karna beberapa hari ini gua susah banget nyari warung yang jual rokok yang biasa gua isep. (entah kenapa gua ngerasa jorok nulis kata “isep”). Meskipun aktifitas gua yang jauh dari kata “padat” memungkinkan gua buat punya lebih banyak waktu buat diem bengong dan mikir kalo ngerokok itu emang nyenengin.

Mungkin ini cuma sedikit dari ratusan atau mungkin ribuan harapan gua. Enggak, gua enggak bermaksud sombong dengan lupa minta ke tuhan supaya apa yang gua mau terkabul dan berusaha sendiri. Gua cuma enggak mau tuhan bingung, permintaan mana yang harus di turutin lebih dulu, jadi biar segini aja dulu.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s