Finally, Bandung..

Jam 8 pagi gw ninggalin rumah pamit mau ke Bandung, begitu sampe Stasiun, gw keabisan tiket buat jam 9. Terpaksa gw ambil yang jam 10:58. Sambil nunggu jam berangkat, gw mampir ke buming, tongkrongan SMA gw. Sial nya, gw lupa klo itu hari minggu, dan selama bertahun tahun gw nangkring dsana, ga pernah ada yang dateng kalo hari minggu. Akhirnya dengan seru nya gw ngobrol berduaan cm sama Ayah (*penjaga warung.red) sambil minum kopi. Tukang ketoprak yang gw harepin bakal lewat pun ga kunjung datang.

Akhirnya jam 10:30 gw cabut dari situ, gw ga mau ketinggalan kereta, begitu sampe di Stasiun, suara dari Speaker bilang kalo kereta yang bakal gw tumpangin mengalamin keterlambatan, dan baru aja berangkat dari Stasiun Gambir, itu artinya gw mesti nunggu lebih lama lagi. Cakep!

Begitu kereta Parahyangan yang gw tunggu sampe, ga pake lama gw langsung masuk dan cari tempat duduk gw, bangke, gw kaget banget gw nyadar, klo tiket gw itu kelas Bisnis, ga bakal ada AC. MasyaAllah. Gw ga bisa nyalahin siapa-siapa juga karna gw emang salah, gw ga nanya waktu di loket.

Perjalanan kereta yang gw naikin bener-bener santai, samping gw tepat banget bareng gw polisi yang bakal pendidikan di Bandung, Dia sibuk banget nanyain rute ke GedeBage tempat PusDik dia itu.

Tepat jam 2:30, gw baru berenti di Stasiun Bandung, ngaret satu jam kalo gw liat di tiket kereta yang jelas tertulis jam 13:41. Gw sih maklum aja, di koran gw liat emang hari itu jadi puncaknya arus mudik Lebaran tahun ini. Stasiun Bandung pun rame banget di jejali ribuan orang yang mau pulang ke kampung halamannya. Tapi suasana berbanding terbalik tepat waktu gw keluar stasiun, ga ada yang berubah dari Bandung yang terakhir gw inget, masih sepi, sejuk, dan ga bikin pusing kaya waktu gw di Bekasi.

Setelah menempun perjalanan naik angkot, gw sampe jg di Cigadung, kaget banget gw, begitu gw buka pintu, ternyata kamar atas semua di kunci, dan waktu gw SMS ke Iyeng, dia bilang kuncinya ada di kamar Malta!! hah! itu artinya gw cm bisa nonton tv di ruang bawah sampe subuh besok, pas mereka dateng. Lalu otak cerdik gw bilang, gw mesti cari temen buat nemenin gw keluar, cari makan dan ambil uang ke ATM. Lalu datanglah Eew dengan motornya, setelah basa-basi beberapa puluh menit, gw pun keluar cari makan. Di jalan pulang, motor yang gw naikin tiba-tiba kempes, jadi gw mampir dulu ke tukang tambel ban. Lengkap bener, jadwal kereta gw telat, kamar di kunci, sekarang gw mst nahan lapar karna ban motor bocor. Untung aja montir nya bilang itu cuma kurang angin.

Ga begitu lama setelah gw sampe rumah, temen-temen cewek gw pun dateng, mereka akhirnya ngajak gw pergi dari rumah tanpa kamar, Gas, Air dan internet. Nangkring di Kafe Payung dengan segelas Coffe Cream panas lumayan bikin gw nyaman. Sampe jam 12, lalu gw sama temen-temen gw balik lagi ke rumah. Ngobrol-ngobrol sampe akhirnya gw ketiduran.

Tiba-tiba kedatangan Malta, Iyeng dan Mbak bikin gw bangun, akhirnya mereka dateng. Akhirnya gw bisa main internetan, tidur di kasur yang lengkap dengan bantal dan selimut.

Emang ga pernah abis ceritanya tinggal di rumah ini.πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s