Bekasi: Riwayatmu Kini

Bekasi.

Siapa sih yang enggak tau Bekasi?

Iya deh, mungkin engga semua pengguna jejaring sosial pernah menginjakkan kaki di Bekasi, tapi gua yakin, mereka pasti tau atau minimal pernah denger soal Bekasi. Gimana enggak, belakangan ini Kota Bekasi dan warganya punya daya tarik tersendiri bagi para netizen. Gue masih inget kok, beberapa waktu yang lalu Bekasi sempat menjadi Trending Topic buat bahan becandaan di media sosial karena lokasinya yang dianggap sudah bukan lagi di Planet Bumi. Lucu banget! Padahal itu kan sama sekali engga masuk akal. Karena Bumi ada di Bekasi! Coba aja kalian jalan lewat Jalan Perjuangan, lurus terus sampe ngelewatin Babelan, sampe ketemu pantai. Kalian akan menemukan Bumi di sana. (Mas, itu Kampung Buni!)

Oh, salah ya.. *PLAK!

Sebagai salah satu dari segelintir orang-orang terpilih yang memiliki keistimewaan buat lahir di Bekasi, gua bisa bilang saat ini Bekasi sudah jauh berkembang. Jaman dulu, tinggal di bekasi membuat gua merasa seakan-akan jauh dari peradaban. Jangankan buat nongkrong atau ngemall ke Jakarta, mau ngelewatin Kalimalang aja rasanya berat banget, karena jalur itu selalu macet. Hingga akhirnya gua terbiasa untuk hidup secara sederhana dan terpaksa apa adanya di Bekasi.

Tapi beberapa tahun belakangan ini, Kota Bekasi sudah tidak lagi membosankan seperti dulu. Dan menurut gue, hal ini engga terlepas dari keberadaan Kota Summarecon di Bekasi.

IMG_20150907_134403

Yeap. Semenjak ada Summarecon Bekasi, khususnya Summarecon Mal Bekasi, enggak ada lagi yang bisa bilang kalo Bekasi cuma kota “pinggiran“. Secara perlahan tapi pasti (tsahelah..), kehadiran Summarecon Mal Bekasi telah mengubah wajah kota Bekasi dari yang terkesan “kampungan dan terpinggirkan“, menjadi salah satu kota metropolitan dan tempat unggulan sebagai destinasi hiburan keluarga. Bahkan lebih jauh, menurut gua kehadiran Summarecon Mal Bekasi telah memberikan identitas baru bagi para pemuda dan pemudi Bekasi.

Coba deh pada jujur. Kalo dulu, mungkin begitu kalian denger kata “bekasi”, hal pertama yang terlintas di pikiran kalian adalah Bantar Gebang dan kisah legendaris tentang TPST Bantar Gebang yang konon katanya setinggi gunung. Ya kan?! Tapi sekarang, enggak lagi! Berkat kemegahannya, Summarecon Bekasi and the famous Piramida Terbalik telah menjelma menjadi Icon tersendiri bagi kota Bekasi. Ya sebelas-dua-belas deh sama Pyramida du Louvre di Paris.

IMG_20150907_134241

Tapi terlepas dari gegap gempita dan meriahnya dunia hiburan, ternyata Summarecon Bekasi juga peduli akan perkembangan pendidikan demi peningkatan kualitas hidup dan kesejahteraan kota Bekasi. Hal ini terbukti dengan kehadiran sarana pendidikan untuk mendukung kawasan regional Summarecon Bekasi. Sebut saja sekolah-sekolah dengan kualitas premium di Summarecon Bekasi, misalnya SMA Islam Al-Azhar 8 dan SMA Kristen BPK Penabur Summarecon Bekasi.

Kenapa mesti Al-Azhar? kenapa juga harus BPK Penabur?

Karena menurut gua, sekolah-sekolah ini punya paket komplit. Boleh jadi kota Bekasi punya beberapa sekolah unggulan dengan status Negeri, tapi menurut gua, Al-Azhar dan BPK Penabur pun engga kalah gengsi.

Ambil contoh yang paling mudah aja deh, kalo di sekolah-sekolah lain ada siswi yang cantik dan pinter, maka Al-Azhar dan BPK Penabur punya siswi yang engga cuma cantik dan pinter, tapi juga mulia akhlaknya. Ini kan paket komplit namanya. A sweet, genuine, wife-material women!

Dan engga berhenti sampe di situ, nantinya, Summarecon Bekasi akan melakukan pengembangan kampus Universitas Bina Nusantara di kota Summarecon Bekasi.

Binus University di Bekasi? Canggih banget pasti!

Gue sendiri sangat berharap dengan kehadiran Binus University di Bekasi bisa melahirkan notable alumni sekelas Raisa Andriana, Joshua Suherman, Dimas Beck, atau Tina Toonita, ya tapi versi Bekasi. Pernah sih ngebayangin bagaimana jadinya kalo Raisa tinggal di Kampung Mede, sebelahan sama rumah gua, dan setiap sore gua mejeng bawa motor lewat depan rumahnya buat ngajakin nongkrong di warung pancong.

Uhm, Ga pantes, tapi yaudahlah ya..

Lebih jauh, menurut gue kehadiran Binus University di Bekasi merupakan keuntungan tersendiri bagi warga Bekasi. Semenjak ada Binus University di Bekasi, maka enggak akan ada lagi alasan yang masuk akal sehingga warga Bekasi harus kuliah jauh-jauh ke ibukota, misalnya. Jarak tempuh yang biasanya memakan waktu cukup lama serta menguras banyak tenaga bahkan biaya bakalan bikin kita lemes duluan begitu tiba di kampus. Akhirnya proses transformasi ilmu dari dosen kepada mahasiswa pun menjadi tidak efektif dan kurang maksimal. Yang lain belajar, eh, ini malah tidur.

Belum lagi seandainya dapet jadwal kuliah pagi yang artinya kita harus bangun sebelum adzan Subuh, dan terpaksa harus mandi lebih pagi demi menghindari kemacetan Jakarta. Masih untung deh kalo enggak ada yang lihat kita pergi, andai pun ada tetangga yang lihat, paling dia bakalan bergumam sendiri di dalam hati, “Si anu itu mau pergi kuliah apa jualan nasi uduk ya. Kok pagi banget..

Jadi kenapa harus memilih sekolah atau tempat kuliah yang lokasinya jauh-jauh segala semenjak sekolah di Summarecon Bekasi punya World Class University sekelas Binus begini? Pun dalam hal persaingan, gua rasa Binus University juga bakal menang banyak. Saingannya kampus islam-islaman sama kampus polisi-polisian. Kalo Binus? Udah pasti kampus kekinian.

Paginya ngampus, sorenya ngemall..

Nikmat mana lagi yang akan kamu dustakan?

keep-calm-write-2015-SB-widget

Spoiler Alert: Granton & Elite Group

Tanpa sedikit pun bermaksud menghina, gua cuma mau berbagi dan melengkapi cerita. Buat temen-temen yang mungkin pernah mengalami hal yang sama, dan buat mereka yang belum kena, supaya bisa jadi pelajaran ke depannya.

Kemarin sore, gua dapet panggilan interview kerja lewat telpon. Suara ibu-ibu yang di seberang sana mengaku namanya Gilang, dari Optimo Promosi. Waktu gua tanya posisi apa yang gua apply, dia bilang “Crew Event”. Oh iya, gua emang pernah ngapply ke sana buat posisi tersebut. Akhirnya gua sepakat buat dateng interview kerja keesokan harinya. Ditunggu dari jam 11.00 sampe jam 14.00 siang. Lokasinya di Wisma Kosgoro, Thamrin, Jakarta.

Akhirnya pagi ini gua modal nekat. Pergi dari rumah bawa motor dan cuma bermodal sok tahu aja. Asal kalian tahu, gua belum pernah bawa motor ke Jakarta sebelumnya. Terakhir gua bawa motor waktu awal-awal kuliah. Gua ke Pasar Taman Puring bareng temen, dan pulangnya bisa nembus ke Lebak Bulus. Padahal rencana awalnya, gua berdua mau ke Blok M. Karena terlanjur jauh dan enggak tau lagi mesti kemana, akhirnya temen gua setuju buat belanja baju di Pondok Indah Mall aja.

Balik lagi soal interview kerja. Diluar perkiraan, ternyata gua sampe di lokasi lebih cepat dari jadwal. Jam 9.30 gua udah di lokasi. Untuk pertama kalinya, gua tau rasanya muterin Bundaran HI pake motor, kalo biasanya gua cuma liat dari tv pas ada yang demonstrasi, kali ini gua liat langsung! (*mental kampungnya keluar).

Jam 10. Gua mulai ambil lift buat naik le lantai 4. Tulisan di papan resepsionis bilang kalo lantai 4 itu PT. Elite Advertising Indonesia, gua udah mulai curiga. Karena perusahaan yang gua apply kemarin itu PT. Optimo Promosi. Setelah gua sampe di depan pintunya, JEGER!! Terpapang jelas dan besar, tulisan Granton dan Elite Group.

Buat kalian yang mungkin belum tahu, kalian bisa baca di artikel yang gua baca, sehari sebelum gua pergi interview. Silahkan klik di sini dan di sini.

Begitu gua liat tulisan Granton dan Elite Group, awalnya gua mau mundur aja. Gua udah baca dan tahu lebih dulu soal perusahaan tersebut dari artikel-artikel orang-orang yang pernah ngelamar ke sana sebelumnya. Tapi karena pertimbangan lain, dan jarak yang udah terlanjur jauh, yaudah. Akhirnya gua lanjutin. Gua mau tahu dia bilang apaan di dalem sana, pikir gua.

Begitu masuk, gua disuruh ngisi data diri, dan embel-embel semacamnya. Resepsionisnya kemudian nanyain CV gua. Yaudahlah, gua kasih aja. Setelah itu gua disuruh nunggu di ruang tunggu yang kursinya persis kaya kursi kuliah di kampus gua. Dan posisi kursi-kursi itu enggak mirip ruang tunggu. Lebih mirip ruang buat presentasi.

Penghias ruang tunggu. Hadiah yang berbeda buat tiap posisi dan point yang berhasil didapatkan pekerjanya. MLM?

Waktu gua masuk ke ruang tunggunya, udah ada satu orang mbak-mbak yang lagi duduk resah sambil main handphone. Dari dandanannya yang rapih, gua yakin dia salah satu pelamar juga. Lalu gua memberanikan diri buat nanyain posisi apa yang di lamar. Dia jawab SPG. “Tapi aku enggak di Optimo sini. Aku ngelamar ke perusahaan yang satunya lagi tuh, yang di pojok sana” Dia kemudian nunjuk pintu bertuliskan Granton yang tadi gua lewatin.

Mbak, saya bukannya mau nakut-nakutin ya. Tapi kemarin saya udah pernah baca soal dua perusahaan ini. Dan banyak yang bilang kalo perusahaan ini enggak bener. Bahkan katanya udah diblacklist. Dari cerita yang saya baca sih, dia apply Public Relation di JobFair, gak taunya disuruh jadi Sales Door-to-Door pas masa Observasi yang katanya bagian dari Seleksi. Jadi kalo Mbak mau SPG-an sih, saya bilang jangan di sini, mbak. Gak akan bener kayaknya. Tadinya saya juga udah mau langsung pulang aja pas liat tulisan Granton sama Elite Group di depan. Cuma saya udah terlanjur jauh sampe sini, jadi yaudah, sekalian saya mau tau dia bilang apaan di dalem nanti.

Gua yang tanpa ditanya kemudian ngomong sama tembok.

Sekitar sepuluh menit abis gua bermonolog, si mbak-mbak tadi pun pergi. Alesannya karena di luar udah mendung dan dia ditungguin sama temennya mau ke tempat lain. Enggak lama abis itu, ibu-ibu kurus dateng ke gua dan ngajak gua buat masuk ke ruangan interviewnya. Ibu Erni, seinget gua. Nah, akhirnya..

**interview**

Mas Jaka saat ini masih kerja?

Masih, Mbak. Cuma saya kerjanya enggak tetap, karena saya cuma bantuin orang tua aja ngurus peternakan. Biasanya sih cuma tiap akhir pekan aja kerjanya.

Oh, kalo gitu bakalan mengganggu dong. Di sini waktu kerjanya sampe hari Sabtu. Ya cuma setengah hari sih. Tapi harus hadir.

Bisa diatur itu, Mbak. Kebetulan sekarang peternakannya juga udah stabil, jadi enggak perlu sering-sering ditengokin.

Mas Jaka ini kan tinggal di Bekasi Timur. Kalo mau, saya tempatkan di Granton Bekasi Barat aja. Saya punya kantor cabang di Grand Mall Bekasi. Jaraknya kan bakalan lebih dekat, karena di sini masuknya itu jam setengah delapan pagi.

Wah, boleh tuh, Mbak. Biar deket dan enggak perlu pake macet.

(*jawaban sok antusias dengan ekspresi muka yang tetep datar)

Iya, nanti saya konfirmasi dulu sama yang di Grand Mall Bekasi. Mungkin nanti sore kamu saya SMS buat jadwal seleksi besok di Grand Mall Bekasi. Seleksinya dibimbing langsung sama Manajer-Manajer di sana.

Kalo misalnya saya diterima, nanti kerjaan saya kayak gimana ya, mbak? Udah gitu produknya apaan?

Loh, kamu kan apply ke sini buat Event Crew, masa enggak tau kerjaannya ngapain aja. Tapi yang pasti kita enggak jualan bebek sama sapi kok. Ya palingan menawarkan barang aja. Produknya bisa macem-macem. Kebetulan kita kerja sama sama Gramedia, dan beberapa Merk pakaian formal buat pria. Pokoknya bukan bebek atau sapi.

(*di sini gua tersinggung sama omongannya. emangnya dia tau apa soal jualan bebek sama sapi)

Oh, gitu. Saya kebayangnya kalo event crew itu cuma yang kerja di belakang aja, mbak. Maksudnya engga perlu nawar-nawarin barang. Enggak kaya SPG atau SPB gitu.

Ya masa aja event gak nawarin barang. Mana ada event yang enggak nawarin barang.

Iya juga sih ya.

Kalo buat fee. Biasanya 20% dari hasil penjualannya. Jadi bisa sekitar 600 ribu, 800 ribu, atau bahkan 1.500.000 tiap minggunya. Karena eventnya biasanya sih seminggu.

(*gua nyengir sama ngangguk-ngangguk goblok)

Yaudah, mas Jaka. Besok siap-siap buat seleksi di Grand Mall Bekasi. Dan satu lagi, besok enggak boleh pake Jeans kayak begini. Soalnya kita nanti ada pakaian formal buat pria, jadi harus rapi ya. Kalo bisa pake dasi.

(*makin yakin gua. enggak akan bener ini)

Mas Jaka ngerti, kan? Jangan keliatan kaya enggak tau apa-apa gitu dong ah.

(*bangsat. gua bahkan udah tau banyak sebelum dia ngomong)

Yaudah. Nanti saya tunggu konfirmasinya aja deh.

“Maaf kakak mengganggu. Bisa minta waktunya sebentar, aku volunteer dari YCAB, kak. Sekaligus juga lagi ada penggalangan dana untuk membantu anak yang terjangkit HIV/AIDS dan didukung oleh 5 sponsor” – tulisan ini ada di dalam ruang interview. tepat di depan tempat gua duduk

Setelah interviewnya beres, enggak pake lama, gua langsung turun dan keluar dari gedung itu. Di parkiran, gua iseng nanya sama si tukang parkir, dia tau apa enggak soal Elite Group sama Granton yang di lantai 4 itu. “Wah, ane juga gak tau banyak sih ya, mas. Soalnya kan seringnya di sini aja. Tapi yang suka saya liat sih, kaya jadi Sales gitu dah.

Sekali lagi, gua cuma mau ngingetin, tanpa ada sedikit pun niatan buat melecehkan profesi Salesman. Menurut gua, Salesman punya andil besar dalam menentukan laku atau enggaknya suatu produk di pasaran. Tapi kalo kalian mungkin mau apply ke perusahaan Granton atau Elite Group, mungkin tulisan ini bisa jadi bahan pertimbangan. Seenggaknya biar kalian enggak kecewa. Apply buat Public Relation ujungnya jadi Sales Door-to-Door. Rugi kan.

Bagus kalo ternyata kalian udah paham, dan tetep mau ngejalanin. Kerja itu kan pilihan masing-masing, dan kemampuan tiap orang pasti berbeda-beda. Apapun pekerjaannya, selama dijalanin dengan kerja keras, pasti bakal berhasil. Kali.

Ya Bismillah aja lah..

Ciao!

bentol-bentol

Tidur gw kali ini ga nyenyak seperti biasanya. Setelah pergi pergian bareng temen-temen gw semalam, dan baru balik ke rumah tadi subuh, rasanya tumben banget kalo jam 7.30 tadi gw udah bangun dan sama sekali ga ngerasa pusing. Satu hal yang bisa bikin gw kaya gitu sekarang : bentol-bentol!

Awal nya gw pikir, ini cuma bentol biasa, sehari sebelum ini, gw emang tidur di rumah, bekasi banyak nyamuk! tapi setelah semaleman, gatel ini ga kunjung ilang bahkan terlihat baikan, gw mulai ngerasa ada yang aneh. Apalagi setelah gw nyadar, bentol ini ga cuma di tangan aja, tapi di kaki juga!

Pikiran gw langsung ngebayangin hal yang aneh-aneh. Dari mulai iritasi kulit, sampe ke suatu jenis penyakit. Tiba-tiba gw inget temen gw, Erik, dia juga punya bentol bentol yang kemudian berbekas di tangan dan kaki nya, cuma gara-gara gigi nya yang udah harus di cabut itu, ga kunjung di cabut. Entah darimana hubungan nya, tapi katanya yang kaya begitu, bisa bikin racun menyebar dan bikin efek bentol yang berbekas macem begitu.

Dan sekarang, setelah gw ngasih kabar ke orang tua (yang sebelum nya sempet bikin kesel karna telpon dan sms gw ga di bales), gw bersiap buat ke dokter. Lebay, tapi biarin deh. Gw cuma mau tau, kenapa bisa begini, sebelum gw nentuin obatnya, biar dokter dulu yang pilihin buat gw. 😀